Tag Archives: film

ISTIRAHATLAH KATA-KATA

ISTIRAHATLAH KATA-KATA

148306729871376_300x430 

Film tentang kehidupan Wiji Thukul (Gunawan Maryanto) yang menjadi buronan politik di tahun 90-an, sehingga membuatnya harus melarikan diri ke Kalimantan. Kehidupan seorang buronan politik yang menyebabkan istrinya yang tinggal di Solo, Sipon (Marissa Anita), harus hidup dalam ketidakjelasan. Entah apa yang diinginkan oleh keadaan seperti ini serta siapa yang diuntungkan?

Sebuah film politik yang dibalut dengan kemasan sinematis yang menarik. Kekuatan film ini adalah pengambilan gambar yang mengingatkan pada semangat réalisme poétique dengan memperkuat aspek latar dalam sebuah film. Gambar-gambar yang dapat memberikan pesan yang jauh lebih luas dibandingkan penjelasan verbal sangat mengilhami judul film ini. Sebuah film cerdas dengan pendekatan historis dan menyadarkan penonton tentang pahitnya kenyataan yang dikemas dengan indah.

Gunawan Maryanto dan Marissa Anita bermain sangat kuat untuk melengkapi gambar yang indah dari film ini. Pendekatan teknik akting yang teatrikal membuat pesan film ini langsung tersampaikan pada penonton. Sebuah strategi teknis yang baik untuk sebuah film yang mengangkat tema sejarah-politik. Apresiasi tinggi untuk Gunawan dan Marissa yang berakting dengan hati untuk membangun rasa setiap adegan. Sangat terlihat kepatuhan mereka untuk mengikuti sutradara sebagai sebuah kerja sama yang baik untuk keperluan gambar.

Yosep Anggi Noen berhasil mengembangkan cara klasik dengan gerakan baru untuk pengambilan gambar. Beberapa detail menjadi memiliki kekuatan tinggi yang didukung dengan komposisi framing yang tidak biasa. Gaya pengambilan gambar yang unik ini menjadi hiburan sebagai visualisasi keindahan di balik kata-kata. Sutradara berhasil menggunakan gaya yang cukup berani karena berpotensi mengambil risiko tidak dapat dinikmati oleh penonton secara luas.

Gaya yang jarang ditemukan dalam film kebanyakan ini ditutup dengan sangat baik dengan sebuah adegan yang sangat filosofis. Dari segi mise-en-scène yang cerdas sepanjang film, adegan penutup menjadi klimaks dari gaya yang ditawarkan Yosep Anggi Noen. Sayangnya, (Tapi tidak membuat film ini menjadi buruk), ketika credit title di akhir masih terdengar aspek sinematografis yang kuat (spoiler alert! : suara sapu dan isakan tangis Sipon) yang mungkin tidak dieksploitasi sisi dramatisnya dari aspek visual. Menurut saya, akan lebih dramatis ketika sepanjang credit title masih memperlihatkan gambar Sipon menyapu sambil menangis. Tidak mengikuti formula film pada umumnya: black screen untuk credit title; mengingat film ini memang sudah tidak mengikuti formula umum sebuah film komersial sejak awal.

Seperti yang telah dikatakan berdasarkan gaya film yang dipilih berpotensi tidak banyak penonton yang dapat menikmatinya. Penonton yang dapat menerima gaya film eksperimental, penonton yang memiliki ketertartikan pada detail politis-historis, dan penonton yang cinta pada karya sastra, khususnya puisi, dapat diperkirakan akan menikmati film ini sebagai sebuah hiburan batin yang dipuaskan. Namun, tidak sedikit penonton yang harus memutar otak bila tidak mengenal lebih dulu sosok Wiji Thukul, tidak mengenal gaya film yang berbeda dengan formula Hollywood, dan tidak menyukai pengambilan gambar dan akting yang teatrikal.

Keharmonisan antara pengambilan gambar yang eksperimental, dialog yang puitis, dan akting yang teatrikal menjadi kekuatan film ini untuk menyampaikan pesan. Inti dari setiap pesan tersampaikan dengan baik ke penonton. Namun, beberapa adegan terlihat pengarahan yang sangat teatrikal untuk fokus pada keperluan gambar, sehingga terlihat motivasi pemain hanya untuk menghidupkan adegan yang akan berlangsung. Hal ini membuat motivasi atau latar belakang pemain dari peristiwa sebelumnya tidak tersampaikan dengan baik.

Hal serupa juga tampak pada editing yang menjadi berpola dengan beberapa kali memuat perubahan scene yang mengejutkan dari latar yang gelap ke yang terang, atau sebaliknya. Pemilihan eksekusi seperti ini sebenarnya dapat bermakna filosofis dari aspek sinematografis, namun film ini terlihat kurang memberikan makna lebih dari pola yang digunakan karena berat pada alur historisnya.

Film ini menjadi film Indonesia yang baik untuk ditonton agar mendapatkan pengalaman menonton yang baru. Film ini memperlihatkan kecerdasan dan keteguhan Yosep Anggi Noen dan tim mulai dari riset historis hingga eksplorasi sinematografis yang rapi. Film ini memberikan gambaran kehidupan nyata di dalam kemasan adegan-adegan yang teatrikal.

 

Pemain: Gunawan Maryanto, Marissa Anita, Eduward Manalu, Melanie Subono, Davi Yunan

Sutradara: Yosep Anggi Noen

Produser: Yulia Evina Bhara, Yosep Anggi Noen

Produksi: KawanKawan Film, Limaenam Film, Partisipasi Indonesia, Yayasan Muara

Tahun: 2016 (rilis 2017)

03-istirahat-kata2

Akting : bintang 7

Harmonisasi film : bintang 7 stgh

Hiburan : bintang 6 stgh

Pesan : bintang 8 stgh

Sinematografi : bintang 8 stgh

————————————————————-

Overall:bintangall 7 stgh( 7.6 )

 

-JD-

Advertisements

Leave a comment

Filed under I

HANGOUT

HANGOUT

poster-film-hangout

Raditya Dika mendapat undangan misterius untuk datang ke sebuah vila seseorang di sebuah pulau yang terpencil. Raditya Dika tidak diundang sendirian. Ada Soleh Solihun, Mathias Muchus, Prilly Latuconsina, Gading Marten, Titi Kamal, Surya Saputra, Dinda Kanya Dewi, dan Bayu Skak yang turut diundang tanpa mengenal siapa yang mengundang. Kejadian aneh mulai terjadi mulai dari malam pertama mereka di vila. Kematian satu persatu tamu undangan menjadi teror yang dihadapi di vila yang terpencil itu. Mereka tak bisa pergi sebelum 3 hari. Pilihannya: menemukan pelakunya atau mati sebelum 3 hari.

Satu hal yang patut dipuji dalam film ini, kemampuan akting yang baik dari setiap pemain yang memerankan dirinya sendiri dengan karakter yang unik. Konsistensi setiap pemain mempertahankan karakternya menjadi sebuah hiburan yang sekaligus menunjukkan kualitas akting yang baik. Prilly Latuconsina mendapat perhatian khusus karena film ini mampu mengembangkan teknik aktingnya dengan baik. Risikonya, beberapa teknik akting terasa tidak sesuai dengan pembangunan emosi dalam film. Prilly berpotensi untuk mengembangkan karakter misterius bila mendapat pengalaman yang lebih sering. Acungan jempol untuk Raditya Dika yang dapat mengeluarkan potensi Prilly dengan menantang akting Prilly dalam karakter yang dapat dikuasai Prilly. Apresiasi tinggi dapat diberikan untuk konsistensi karakter yang diberikan, khususnya untuk Dinda Kanya Dewi dan Surya Saputra.

Sebuah tantangan untuk Raditya Dika menampilkan komedi dalam balutan thriller yang terlihat digarap cukup serius. Pemecahan kasus yang misterius memerlukan logika cerita yang detail. Hubungan logis antar satu peristiwa dengan peristiwa lain terbilang baik, namun detail yang terkesan ‘membocorkan misteri’ membuat film ini menjadi mudah ditebak. Namun, acungan jempol sangat patut diberikan untuk Raditya Dika yang menghadirkan genre segar di tengah pertarungan film komedi di peralihan tahun 2016 dan 2017 ini.

Keunikan karakter tiap tokoh membuat film ini menjadi sangat menghibur. Hal ini dapat dimaksimalkan oleh Raditya Dika untuk membuat cerita sebagai eksplorasi genre yang terbilang jarang digunakan di perfilman Indonesia. Latar belakang pengalaman komedi Raditya Dika dapat memuaskan rasa humor penonton. Raditya Dika tidak sembarangan menempatkan titik-titik komedi yang dapat menghibur semua kalangan. Hanya saja, beberapa komedi memiliki konteks khusus. Tapi, usaha film ini untuk menempatkan konteks itu dalam humor yang umum terbilang cukup berhasil.

Formula teror untuk sebuah film thriller menjadi hiburan tersendiri. Beberapa elemen horor yang dikemas dengan sentuhan komedi menjadi kekuatan film ini. Namun, formula teror klise membuat film ini membuat aspek thriller di film ini tidak digarap sekuat komedinya. Para penggemar genre horor atau thriller tidak akan dipuaskan bila berharap sesuatu yang spektakuler.

Film ini menyampaikan pesan filmnya cukup baik. Urutan peristiwanya dapat diterima oleh penonton dan menjadi cerita yang utuh. Yang sedikit disayangkan adalah peristiwa yang dinilai kurang kuat untuk menumbuhkan alasan dendam yang begitu besar. Ide cerita yang luar biasa terlihat tidak didukung oleh kekuatan detail peristiwa yang menggantung. Tidak kuat untuk sebuah cerita komedi, maupun untuk sebuah alasan psikologis tokoh. Pesan moral dari film ini pun dapat dipahami untuk sebuah pesan yang menyentuh, namun menjadi kurang tersampaikan karena sulitnya menempatkan peristiwa di bawah dua genre yang diinginkan kuat. Unsur drama menjadi tidak terasa ketika fokus penonton pada unsur komedi dan unsur thriller yang ditawarkan film ini.

Begitupun dengan pengambilan gambar yang memilih tempat khusus. Pemilihan tempat berpotensi untuk mendapatkan kesan horor yang maksimal, hanya saja pemilihan tempat yang baik tidak didukung dengan aspek sinematografis yang lain, khususnya pencahayaan. Beberapa detail sinematografis, seperti efek, scoring, dan pencahayaan di film ini membuat beberapa logika menjadi meleset. Hal ini yang menyebabkan kesan thriller menjadi tenggelam jauh bila dibandingkan dengan unsur komedinya. Bila unsur komedi sangat tertolong melalui akting pemain, unsur thriller tidak didukung sebaik unsur komedinya. Lepas dari segala kekurangan film ini, keberanian Raditya Dika untuk menawarkan genre unik membuat film ini memberikan warna tersendiri dalam perkembangan film Indonesia di akhir tahun 2016 dan awal tahun 2017.

 

Pemain: Raditya Dika, Soleh Solihun, Mathias Muchus, Prilly Latuconsina, Gading Marten, Titi Kamal, Surya Saputra, Dinda Kanya Dewi, Bayu Skak

Sutradara : Raditya Dika

Produser : Gope T. Samtani, Sunil Samtani

Produksi : Rapi Films

Tahun : 2016

alasan-nonton-hangout-bookmyshow-10-e1482211550575

Akting : bintang 8

Harmonisasi film : bintang 7

Hiburan : bintang 8

Pesan : bintang 6 stgh

Sinematografi : bintang 6

————————————————————-

Overall: bintangall 7( 7.1 )

 

-JD-

 

 

 

 

Leave a comment

Filed under H

Cek Toko Sebelah

CEK TOKO SEBELAH

cek-toko-sebelah 

Permasalahan keluarga Koh Afuk (Chew Kin Wah) terjadi ketika toko sembako yang dibangun Koh Afuk dari nol harus diberikan pada salah satu dari dua anaknya. Kepercayaan Koh Afuk jatuh pada sang adik, Erwin (Ernest Prakasa). Kebesaran hati sang kakak, Yohan (Dion Wiyoko) menjadi kunci drama keluarga Koh Afuk. Kehadiran Ayu (Adinia Wirasti) dan Natalie (Gisella Anastasia) untuk menjadi pasangan dari kakak-beradik ini melengkapi drama dari sebuah toko sembako Koh Afuk.

Apresiasi yang tinggi harus diberikan pada kemampuan akting dari semua pemain film ini. Semua tokoh memiliki karakter yang berbeda antara satu dengan yang lain. Hal ini menjadi nilai tambah ketika karatker yang dibangun setiap pemain dapat diterima oleh penonton. Semua. Tak terkecuali peran-peran kecil yang dimainkan para figuran. Walau tidak mengeksplorasi seni peran secara dalam, sutradara mampu memaksimalkan potensi karakter dasar setiap pemain. Sekecil apapun perannya, para pemain dapat membawakannya dengan sungguh-sungguh. Hal ini jarang ditemukan di dalam film Indonesia pada umumnya karena peran kecil (dianggap) hanya untuk melengkapi gambar, tidak diperhatikan kualitas akting dari peran kecil. Berbeda dengan film ini yang terlihat mengarahkan peran-peran kecil dengan baik.

Pujian patut diberikan pada kemampuan akting Dion Wiyoko yang dapat membangun rasa di setiap scene dengan pacing yang tepat. Begitu pun dengan Gisella yang mampu mempertahankan karakternya, sehingga tampak seperti ada twisted character menjadi tokoh antagonis (BUKAN TOKOH JAHAT, tapi tokoh yang menghambat pergerakan tokoh protagonis) dengan sifat dasar tokoh yang dimiliki. Gisella dapat menerjemahkan perannya dalam cerita yang kompleks ini. Jempol untuk para pemain.

Pemain yang baik tidak terlepas dari arahan sutradara dan script yang baik pula. Ernest Prakasa membuktikan kemampuannya melalui film ini dengan memperhatikan setiap detail. Konflik yang terbilang sangat banyak karena setiap tokoh memberikan konfliknya masing-masing sebagai warna dari komedi yang disajikan Ernest. Untungnya, eksekusi berhasil dengan baik sebagai buah dari keberanian Ernest mengambil risiko.

Sebenarnya film Cek Toko Sebelah memiliki cerita yang sangat mudah ditebak. Twist cerita yang dilakukan pun bukan sesuatu yang spektakuler dari sisi naratif film. Penonton dapat menerka yang adegan akan terjadi berikutnya, menyiapkan diri untuk drama yang akan terjadi, hingga menebak akhir cerita yang akan seperti apa karena pola yang biasa digunakan di film Indonesia. Namun, keunggulan film ini adalah dapat mengemas cerita yang ‘biasa’ menjadi sebuah drama komedi yang kuat, sehingga potensi rasa bosan yang muncul tidak terjadi sepanjang film. Banyaknya konflik yang berlapis-lapis dari beberapa tokoh juga berpotensi membuat film ini menjadi cukup memusingkan pada aspek naratif. Sekali lagi, hal ini dapat diatasi dengan cukup baik dengan detail karakterisasi tokoh yang beragam dan durasi waktu yang cukup pula. Pujian perlu diberikan untuk DoP dan editor film yang mampu memahami alur cerita dengan baik. Dapat dikatakan film ini hampir tidak ditemukan gambar-gambar yang tidak berguna. Semua adegan memiliki rangkaian cerita yang baik.

Film ini memiliki fokus yang banyak. Titik berat pada unsur guyonan yang dihadirkan mampu memberikan rasa yang lebih pada kekhasan film komedi Indonesia. Guyonan populer, seperti sindiran sosial, politik, hingga budaya kontemporer, hingga humor cerdas yang memerlukan pemahaman khusus pada materi tertentu mampu dihadirkan secara universal, sehingga siapapun yang menonton bisa dipastikan tidak akan luput dari tawa terbahak-bahak. Satu pelajaran penting untuk film yang dikemas seperti Cek Toko Sebelah ini adalah diskusi yang lebih dalam untuk menentukan titik-titik tingkatan humor yang dapat diterima penonton. Kajian yang dalam ini berguna untuk menghitung perkiraan durasi reaksi penonton ketika ada punchline. Potongan film yang terlalu padat pada bagian punchline humornya akan berakibat pesan film yang bisa saja tidak diterima dengan baik oleh penonton karena belum fokus kembali pada cerita. Fokus pada humor yang padat memberikan ruang yang sempit untuk beberapa aspek sinematografis lain, seperti scoring music. Namun, eksekusi yang sangat baik dapat memberikan hiburan yang maksimal, sehingga Cek Toko Sebelah menjadi salah satu film menghibur yang mewarnai peralihan tahun 2016-2017.

 

Pemain: Dion Wiyoko, Ernest Prakasa, Chew Kin Wah, Gisella Anastasia, Adinia Wirasti

Sutradara: Ernest Prakasa

Produser: Chand Parvez Servia

Produksi: Kharisma Starvision Plus

Tahun : 2016

024067000_1482381077-cek_toko_sebelah_2

Akting : bintang 9

Harmonisasi film : bintang 8

Hiburan : bintang 10

Pesan : bintang-5-stgh

Sinematografi : bintang 6 stgh

————————————————————-

Overall: bintangall 8( 7.8 )

 

-JD-

 

 

 

 

Leave a comment

Filed under C

SABTU BERSAMA BAPAK

SABTU BERSAMA BAPAK

81da32650a9cee5c84d5c8ada86d50ec-002021600_1457426892-sabtu 

Kekhawatiran Gunawan (Abimana Aryasatya), yang tidak mampu melihat perkembangan keluarganya karena vonis dokter perihal pernyakitnya, memberikan ide untuk tetap hadir sebagai sosok ayah yang menjadi pemimpin keluarga. Gunawan merekam semua pesan yang ingin disampaikan pada anak-anaknya, Satya (Arifin Putra) dan Cakra (Deva Mahenra), sebagai pengganti kehadirannya. Pesan dari ayah yang bijaksana ini menjadi bekal keluarga kecil yang bahagia untuk menjalani hidup yang penuh dengan konflik. Kehangatan Sang Ayah yang menjadi jiwa di keluarga ini membuktikan kebijaksanaan dapat hidup tanpa kehadiran fisik.

Kematangan Abimana Aryasatya untuk mengimbangi akting Ira Wibowo menjadi nilai tambah film ini. Rasa yang dibangun oleh kedua tokoh ini memperkuat emosi yang dibangun oleh cerita yang sudah menyentuh. Pada dasarnya, semua tokoh penting dalam film ini sangat kuat menyampaikan pesan dialognya membuat menjadi nilai tinggi untuk kategori akting. Semua pemain bermain sesuai porsinya. Tantangan terlihat untuk permainan emosi tanpa harus ada twisted character sepanjang cerita. Kelemahan masih dialami seperti film Indonesia pada umumnya yang menempatkan pemain figuran seakan sebagai ‘pelengkap’. Kekuatan sutradara menjadi sangat diuji ketika harus mengarahkan figuran yang terlihat tidak ‘menyatu’ dengan tokoh lainnya. Permasalahan teknis yang perlu mendapat perhatian ke depannya karena menghambat akting pemain penting dalam film bila susah membangun chemistry dengan pemain figuran. Pemain figuran masih terlihat belum mendapat porsi sebagai pemain yang profesional.

Kasus profesionalitas pemain figuran menjadi salah satu detail yang masih menjadi PR dari sutradara. Hal ini memaksa sutradara harus pintar-pintar menyiasati figuran yang aktingnya ‘belum terlatih’. Beban berat sutradara ini menjadi menumpuk ketika tim luput akan detail yang dapat mempengaruhi produksi dari sebuah cerita yang sangat kuat. Detail lain yang luput dari keharmonisan film ini adalah masalah latar waktu dan tempat yang (lagi-lagi, saya yakin) terbentur karena masalah teknis produksi. Keterbatasan produksi dengan setting luar negeri adalah kesinambungan cerita yang perlu diperhatikan dengan latar sebenarnya. Negara 4 musim memiliki durasi waktu tersendiri yang perlu disiasati bila ingin menggunakan latar waktu dengan durasi yang panjang. Keharmonisan akan menjadi masalah bila film menyebut memberikan penunjuk waktu yang tidak relevan dengan latar tempat. Namun, kekuatan film ini adalah pada tim tata rias yang mampu memberikan porsinya yang pas untuk menguatkan beberapa efek karakter dalam film.

Nilai tertinggi dalam film ini adalah bagian hiburan. Permainan emosi yang dibangun sejak film dimulai memberikan kesan tersendiri dalam 10 menit pertama film dimulai. Hal ini memberikan kesan yang sangat baik untuk film yang dapat dinikmati hingga akhir. Dinamika perasaan penonton dimainkan melalui berbagai macam adegan yang mengundang tawa, sedih, amarah, bahkan kecewa. Rasa haru yang mewarnai film ini membuat hampir semua adegan bermakna untuk dikenang.

Kekuatan pesan cerita dan pesan film yang dapat diperoleh penonton juga menjadi hadiah ketika menonton film ini. Kompleksitas masalah tokoh menjadi menarik diikuti sepanjang cerita. Hal ini dipertajam dengan pesan-pesan hidup yang dapat dijadikan pelajaran untuk menyikapi hubungan orang tua dan anak. Kebijaksanaan yang ditampilkan melalui dialog dan sikap setiap tokoh membuat film ini memiliki tempat tersendiri untuk penonton. Menurut saya, film ini sangat tepat untuk dikoleksi karena pesan-pesan indah yang dapat membawa kedamaian, terutama untuk hubungan orang tua dan anak.

Permainan warna untuk menunjukkan perbedaan zaman menjadi teknik sinematografis yang unik dalam film ini. Hal ini diperkuat dengan detail properti dan kostum yang menunjang pengambilan gambar yang cukup kompleks. Mengingat rekaman video adalah properti utama dari film ini, pengambilan gambar yang pas sebagai framing kisah yang mengharukan. Eksplorasi yang tinggi ketika menggunakan teknik yang berbeda untuk menunjukkan dimensi yang lain, seperti mimpi. Eksplorasi sinematografis yang perlu diperhatikan ketika mengambil shot eksterior di negara asing. Apalagi bila tersebut merupakan tempat yang ramai. Stock character yang terambil perlu dipertimbangkan karena berpotensi mengurangi nilai gambar. Namun, kekuatan musik memberikan nilai tambah pada aspek sinematografis yang dapat menguatkan emosi setiap adegan.

 

Pemain: Abimana Aryasatya, Ira Wibowo, Arifin Putra, Deva Mahenra, Acha Septriasa, Sheila Dara Aisha

Sutradara: Monty Tiwa

Produser: Ody Mulya Hidayat

Produksi: Max Pictures

Tahun: 2016

Untitled

Akting : bintang 8

Harmonisasi film : bintang 4

Hiburan : bintang 10

Pesan : bintang 9

Sinematografi : bintang 7 stgh

————————————————————-

Overall: bintangall 8( 7.7 )

 

-JD-

 

 

 

 

Leave a comment

Filed under S

KURUNG MANUK

KURUNG MANUK

 kurung manuk poster

Masa lalu Manuk (Prasajadi Heru) sangat mempengaruhi kehidupannya di saat dewasa. Ketakutan, kekecewaan, dan keprihatinan hidupnya membuatnya menjadi seorang pria kesepian yang hidup bersama kenangan dan imajinasi absurd yang dimilikinya. Kesepian di saat dewasa ditambah rasa yang dibawanya dari masa lalu membuat Manuk menjadi orang yang memiliki perhatian dan obsesi tinggi terhadap perempuan bernama Wani (Citra Lubis). Obsesi dan dendamnya menjadi seperti bom waktu yang terlihat tenang di selama prosesnya dan akan meledak di waktu yang tidak terduga.

Sebuah film dengan semangat surealis dengan memberikan gambaran imajinatif yang sangat banyak membuat film ini memiliki kekuatan tersendiri. Akting setiap pemain di dalamnya menjadi minimalis dengan porsi yang sangat pas untuk sebuah film dengan gaya ini. Sebagian besar pemain dapat mendukung gaya surealis dengan karakterisasi yang konsisten untuk menampilkan pilihan tokoh yang unik. Beratnya memainkan sebuah film dengan semangat surealis adalah dapat menginterpretasikan sebuah logika cerita yang melawan logika empiris sebagai manusia yang real. Logika cerita ini menjadi strategi untuk menggambarkan ide yang tidak terlihat secara fisik dan ingin disampaikan.

Keberanian Sigit Pradityo untuk mengangkat film dengan gaya yang surealis sangat berani mengambil risiko. Acungan jempol bisa diberikan atas usahanya untuk menggunakan sarana dan prasarana sederhana yang dimaksimalkan untuk sebuah cerita surealis imajinatif. Beberapa kendala teknis ditemukan untuk menyamakan warna film dengan setting yang diambil dalam film. Masalah lain yang didapati ketika menonton film ini adalah isu-isu yang melatari pembangunan cerita untuk digunakan sebagai kritik. Cerita utama yang mengangkat masalah sosial psikologis pribadi Manuk dengan gaya surealis diwarnai dengan adanya isu kriminal, sosial, politik, budaya di masyarakat. Masalah bukan pada porsinya, namun terasa ada lompatan ide yang memaksa penonton untuk memahami lebih dalam setiap isu yang disinggung. Menurut saya, film ini akan lebih kuat dari segi pesan dan hiburan bila fokus pada masalah psikologis Manuk dengan penggambaran imajinasi yang lebih dalam tentang masa lalu. Editing yang cukup rinci untuk menghubungkan pesan antar-scene dapat membuat film ini mengeluarkan idenya sejak awal dan dapat diikuti tanpa masalah. Film ini dapat dijadikan pembelajaran penonton untuk menikmati sebuah film dengan semangat surealis.

Film ini memiliki nilai hiburan yang terbatas pada penikmatnya. Bila belum terbiasa dengan film yang memiliki semangat surealis, logika empiris kita akan membatasi semua efek sinematografis yang diberikan. Perlu ada kepekaan pada inti cerita dan menerima segala suguhan surealis dari gambar. Film ini cukup menghibur mengingat beberapa gaya surealisnya dapat menjadi memori khusus pada penonton merujuk sebuah pesan psikologis tokoh. Hambatannya ada pada keterbatasan penyeragaman warna antara dunia nyata dan dunia imajinatif. Ada hambatan pula pada pengaturan setting mengingat setting yang digunakan adalah lokasi nyata yang ada di ‘lapangan’, bukan studio.

Kekuatan terbesar film ini adalah pada pesan yang tersirat di dalam penceritaan surealis yang disajikan. Pesan ini digunakan sebagai refleksi masalah psikologis tokoh. Setiap penggambaran imajinasi yang ditampilkan dapat dikaitkan dengan keadaan psikologis setiap tokoh yang dipengaruhi masa lalu, emosi, keadaan sosial, maupun tekanan lingkungan di sekitarnya. Refleksi ini dapat dijadikan renungan penonton untuk mempertanyakan hal yang filosofis mengenai beberapa hal yang mendasar atau dianggap tabu karena bertentangan dengan norma yang ada. Dengan kata lain, pesan film ini justru mengarahkan penonton pada eksistensi tokoh dilihat sebagai individu yang pasif secara sosial, namun aktif dalam pemikirannya. Penyampaian pesan yang baik dalam sebuah film bergaya surealis. Kritik yang dibangun dalam film ini juga dapat menyatu dengan berlangsungnya cerita. Pesan mengenai tema kesepian, dendam, dan memori masa lalu menjadi kompleks dengan isu di masyarakat, seperti kekuasaan, kriminal, kritik politik, kemiskinan masyarakat, dan kesenjangan sosial.

Pengambilan gambar yang sederhana, namun cukup jeli untuk mengambil angle yang efektif setiap scene mampu memperlihatkan identitas film ini. Animasi yang unik mampu menjadi ciri khas film ini dan dapat menjadi unsur yang memorable. Scoring music dapat mendukung setiap adegan yang diperlukan. Sayangnya, warna film yang terbilang khas mendapat benturan dengan masalah persiapan setting. Latar interior terasa lebih bebas untuk penataan dibandingkan latar eksterior. Kendala ini yang memberikan perbedaan warna setting dan mengurangi esensi surealis. Harapan pada perkembangan film Indonesia surealis dapat dimulai dari kehadiran film seperti Kurung Manuk.

 

Pemain: Prasajadi Heru, Rhoald Marcellius, Ari Satria, Osh Indah, Citra Lubis

Sutradara : Sigit Pradityo

Produser : Sigit Pradityo

Produksi : Mercusuar Production

Tahun : 2016

kurung manuk

Akting : bintang 7 stgh

Harmonisasi film : bintang 6 stgh

Hiburan : bintang 6

Pesan : bintang 8 stgh

Sinematografi : bintang 6 stgh

————————————————————-

Overall: bintangall 7( 7 )

 

-JD-

 

 

 

 

3 Comments

Filed under K

ADA APA DENGAN CINTA? 2

ADA APA DENGAN CINTA? 2 Ada-Apa-Dengan-Cinta-AADC-2

Yogyakarta menjadi saksi pertemuan kembali Cinta (Dian Sastrowardoyo) dan Rangga (Nicholas Saputra). Pertemuan yang tak diduga setelah 9 tahun Rangga memutuskan cinta secara sepihak tanpa sebab yang jelas. Waktu pun memulihkan Cinta hingga akhirnya berencana menikah dengan Trian (Ario Bayu). Ya, pertemuan Cinta dan Rangga terjadi di waktu yang tidak tepat. Semua sudah terlambat. Film ini bertanggung jawab untuk memberikan waktu satu hari pada Rangga untuk dapat menjelaskan semua yang terjadi agar Cinta dapat menjalani kehidupan dengan tenang tanpa dihantui masa lalu yang tidak jelas.

Acungan jempol patut diberikan pada Nicholas Saputra dan Dian Sastrowardoyo yang berhasil mengeksekusi film ini dengan baik. Ikatan di antara Rangga dan Cinta dapat menghibur penonton yang terbilang sudah penasaran dengan kelanjutan kisah mereka. Setelah melewati pengalaman yang panjang hingga akhirnya tiba di AADC2, semua pemain memiliki kematangan akting yang mumpuni. Akting Nico dan Karmen (Adinia Wirasti) terlihat sangat kuat karena berperan penting untuk menjelaskan semua detil, bahkan detil perasaan yang tidak divisualisasikan dalam film: kesepian, kesedihan, kerinduan, dan masalah pribadi setiap karakter yang sudah tertimbun lama. Akting Dian Sastro pun tak luput dari apresiasi untuk segala detil gestur yang menggambarkan perasaan aktual tokoh. Hampir semua pemain terbantu karena sudah ‘terbiasa’ dengan kamera. Faktor ini menjadi penyelamat teknis, sehingga film ini dapat dinikmati sampai akhir cerita.

Kekuatan Riri Riza sebagai sutradara memang perlu diakui kehebatannya. Segala rangkaian cerita terbilang rapi. Eksekusi untuk sebuah film yang diwarnai kata-kata puitis menjadi sangat populer di tangan Riri Riza. Kronologis cerita tersampaikan dengan baik, bahkan untuk cerita yang terjadi dalam 14 tahun terakhir antara Cinta dan Rangga. Logika yang dibangun sangat rapi dan cukup detil. Benturan durasi film tidak terlalu menjadi penghalang di film ini untuk menjelaskan semuanya. Kecerdasan Riri Riza juga terlihat ketika menyeimbangkan kepuasan sponsor dan penonton. Hal ini menjadi contoh yang baik untuk film populer di masa sekarang ini.

Jelas film ini menjadi film yang sangat menghibur. Penonton akan dengan mudah tertawa, menangis, kesal, bahkan memihak pada tokoh tertentu. Yang paling jelas adalah penonton akan dibawa “senyum-senyum” dari awal film hingga akhir, entah apa yang dipikirkan setiap penonton. Hal ini membuat film ini dapat dinikmati semua kalangan, bukan hanya untuk memuaskan penggila AADC 1 saja. Hiburan ini menjadi nilai tertinggi, sehingga penonton pun sebaiknya menikmatinya sebagai sebuah film hiburan yang dapat melepas penat dari dunia nyata kita semua. Film ini mengembalikan hakikat sebuah film sebagai media hiburan.

Pesan film ini tersampaikan cukup baik untuk hubungan logis tiap adegan. Alur yang diceritakan dengan rapi membuat film ini tidak memusingkan penonton. Film ini sudah berupaya semaksimal mungkin untuk memasukkan semua elemen yang menjadi semangat film. Ada semangat cinta sastra yang menjadi nafas dari AADC 1. Film ini memberikan perkembangan aplikasi sastra yang dapat dipopulerkan di generasi muda. Film ini juga menjadi cerminan isu sosial dan budaya yang disentil secara halus. Semangat berkesenian membuat film ini akan digemari orang-orang yang merasa cinta seni. Film ini memberikan mimpi untuk kehidupan ideal dari orang yang mencintai seni. Sedikit terkesan utopis, namun terlihat logis. Akan tetapi, banyaknya semangat yang ingin disampaikan cukup mengaburkan fokus utama film ini.

Pemilihan lokasi dan waktu yang sangat tepat untuk menyiasati segala kendala teknis yang ada. Pengambilan gambar untuk memaksimalkan keindahan gambar juga menjadi “nilai jual” film ini. Ada kesan film ini mengambil kesempatan agar “tidak kehilangan momen” pada beberapa gambar yang diambil. Tidak buruk, sangat indah, tapi kurang cukup menguatkan cerita inti. Pertimbangan yang bijak untuk menghargai hasil kerja seluruh tim untuk menghasilkan film yang indah dilihat. Acungan jempol dapat diberikan pada tim make-up dan kostum yang bisa dibilang sangat detil untuk menggambarkan perasaan, keadaan, hinggal selera karakter yang beragam.

 

Pemain: Dian Sastrowardoyo, Nicholas Saputra, Adinia Wirasti, Sissy Priscillia, Titi Kamal, Dennis Adhiswara

Sutradara : Riri Riza

Produser : Mira Lesmana

Produksi : Miles Films, Legacy Pictures

Tahun : 2016

Trailer-AADC-2-3

Akting : bintang 8

Harmonisasi film : bintang 8 stgh

Hiburan : bintang 10

Pesan : bintang 7 stgh

Sinematografi : bintang 8

————————————————————-

Overall: bintangall 8 stgh( 8.4 )

 

-JD-

 

 

 

Leave a comment

Filed under A

STAY WITH ME

STAY WITH ME
072986400_1442225164-boy_william

Apa konsekuensi dari sebuah ucapan janji untuk hidup bersama? Kesetiaan. Ini yang harus dihadapi oleh Boy Dimas (Boy William) dan Deyna (Ully Triani) ketika Deyna harus meninggalkan Boy untuk melanjutkan hidup di luar negeri. Berapa lama orang bisa setia dengan cinta yang tanpa kabar semenit pun? Waktu menjadi penghalang kesetiaan mereka, 6 tahun berlalu, Boy dan Deyna sudah berkeluarga dengan pasangan hidup masing-masing. Waktu pula yang mempertemukan mereka untuk menguji kesetiaan mereka dengan keadaan tersebut. Film ini memang tentang kesetiaan. Kesetiaan pada orang yang dicintai atau pada pasangan hidup yang dipilih?

Film ini menjadi cerita cinta baru yang ditawarkan Rudi Soedjarwo. Kisah yang jauh berbeda dari Ada Apa dengan Cinta? atau Tentang Dia. Bukan kisah cinta yang berjalan menuju happy ending. Kisah cinta kali ini sudah diawali dengan bahagia. Perjalanan cinta yang awalnya sudah bahagia diceritakan tidak selalu menjadi bahagia ketika banyak rintangan di dalamnya. Kekuatan dialog film ini mengantar perasaan setiap tokoh. Dialog sederhana, namun penuh rasa dapat disampaikan dengan baik oleh pemain-pemain yang terbilang baru dalam dunia film. Perkembangan emosi sangat terlihat di setiap scene, sehingga mampu mengantar penonton untuk dimainkan perasaannya. Tuntutan untuk bermain senatural mungkin yang meringankan film ini untuk dinikmati. Karakter yang sebenarnya bisa kita temui di sekeliling kita.

Film ini memiliki kesan awal sebagai film yang datar karena banyak scene yang terasa panjang. Panjangnya scene guna mengikuti pembangkitan emosi yang dirasakan setiap tokoh. Bila dipikir lebih detil, semua scene, baik yang panjang maupun yang singkat, menjadi sangat penting untuk film ini. Menurut saya, tidak ada scene yang sia-sia. Tanggung jawab besar memang ada di pemain karena film ini padat dengan perkembangan emosi tokoh dari awal hingga akhir film. Perkembangan cerita tidak terlihat signifikan, sehingga kesan datar itu muncul. Film ini mengutamakan karakter yang menjadi cerita utama. Ilustrasi musik pun berfungsi untuk membantu pembawaan emosi penonton, bukan penanda adegan berikutnya (tidak seperti pola yang sering digunakan untuk film horor atau komedi).

Dengan fokus pada tokoh dari awal hingga akhir film di dalam cerita yang terbilang sederhana ini, mungkin untuk penonton yang menginginkan nilai hiburan yang tinggi perlu menyiapkan diri untuk menikmati akting yang kuat dari pemain. Film ini tidak melakukan twist cerita yang signifikan. Kesederhanaan menjadi nilai lebih dalam film ini. Cerita sederhana yang diceritakan dengan sangat istimewa mengajak penonton untuk menikmati emosi setiap scene, bukan untuk menebak adegan berikutnya. Ini sebuah kisah perjalanan cinta, bukan misteri cinta.

Pusat film ini jadinya lebih pada pesan yang ingin disampaikan pada penonton, baik pesan cerita maupun pesan moral yang dapat diambil. Pesan cerita melalui pemain membuat penonton akan merefleksikan cerita Boy dan Deyna pada kehidupan pribadi atau kisah cinta yang diketahui di dunia nyata, sehingga penonton akan merasa dekat dengan tema cerita cinta seperti ini. Temanya sederhana: kesetiaan. Tema sederhana ini menjadi pesan yang akan dibawa penonton dalam film ini lebih. Kisah Boy dan Deyna membuat berpikir mengenai makna kesetiaan: setia pada cinta atau pada komitmen? Itu pilihan yang personal, setiap orang bebas memilih.

Satu lagi nilai tinggi dalam film ini adalah pengambilan gambar yang mengutamakan momen di setiap pembangkitan emosi tokoh. Acungan jempol diberikan untuk eksplorasi angle untuk mendapat momen secara utuh dan maksimal. Sekali lagi, pengambilan gambar yang sederhana dapat memberikan nilai yang lebih untuk memaksimalkan momen di setiap scene. Banyak pengambilan gambar yang menguatkan film ini untuk dikenang. Intinya, kesederhanaan membuat film ini bernilai.

 

Pemain: Boy William, Ully Triani, Natasha Ratulangi, Firman Subagja, Nathalie Pandoyo

Sutradara : Rudi Soedjarwo

Produser : Tyas Abiyoga, Rudi Soedjarwo, Aulia Mahariza

Produksi : IFS

Tahun : 2016

maxresdefault

Akting : bintang 8

Harmonisasi film : bintang 7 stgh

Hiburan : bintang 6

Pesan : bintang 10

Sinematografi : bintang 9

————————————————————-

Overall: bintangall 8( 8.1 )

–DJD–

 

 

Leave a comment

Filed under S